Followers

Monday, 25 May 2015

Kegembiraan Bersyarat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Salam pagi Isnin. Pagi penuh barokah. Ujan yang turun memeriahkan lagi keindahan pagi. Menguji diri juga sebenarnya. Adakah kita cukup kuat melawan godaan tilam dan bantal demi menemui tikar sejadah bersujud kepada ALLAH apabila dilaungkan kalimah memanggil kita?

Pagi ini tak ada banyak ingin dikongsi, cuma memanjangkan perkongsian boss yang di berikan kepada saya dalam seminggu yang lalu. mengenai "kegembiraan bersyarat"

Ada orang gembira bila dia banyak duit. Ada yang gembira bila dia dapat buat sale. Ada yang gembira bila dia dapat rumah besar. Ada yang gembira bila dia dapat beli rumah yang besar, cantik dan selesa. TAPI apabila tiada contoh seperti di atas, hilanglah kegembiraan dia. Apa yang boss sampaikan kepada saya buat saya terfikir. Adakah saya ada dalam golongan tu. Dan kenapa perlu saya hidup dalam kelompok manusia yang gembira bersyarat ni?

Bukankah kita hidup ini juga adalah kurnia ALLAH yang sangat besar yang sangat Istimewa yang sangat hebat dah? Diberikan kita udara bernafas. Diberikan kita nyawa demi meneruskan kehidupan dan seterusnya memperbaiki diri untuk jadi Umat yang lebih baik. Kemudian dia berikan lagi yang paling besar nikmat IMAN yang mana tidak diberikan kepada semua orang? Semua itu cukup dah untuk kita syukuri dan gembirakan hati kita. Bukan dengan kegembiraan bersyarat tu.

Justeru hati haruslah dibetulkan niatnya. Semua kerana NYA. Gembiralah tanpa syarat, semua yang diberikan ini cukup untuk kita. dan berikan yang terbaik kembali kepada NYA sebagai balasan untuk semua yang dah diberikan ini.

Sunday, 24 May 2015

Seminggu tak ada Abi.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Tua dah. keke. cukup dah tarikh lahir yang mana akhirnya, cukup la umur untuk tahun ni. Rugi juga rasa sebab lambat, tapi apakan daya, keadaan tidak mengizinkan pun untuk langkah ke depan lagi, tapi apa boleh buat, kena sabar buat seketika sambil berusaha agar tak berapa lama langkah masa depan itu sampai juga.

Pagi ni, insyALLAH pagi terakhir nak duduk macam ni, sebab insyALLAH lepas ni akan all out dalam mengejar impian. Kesian si kecil sebab ada ketikanya hati tidak cukup keras untuk meninggalkan dia . Tambahan bila dah makin cerdik ni. Kalau dulu Ummi nya kata kembar siam, memang sekarang juga sama. Tak adanya nak ditingglkan kita sebab dia nak kita ada selalu dengan dia. Makan nasi pun, masa disuap, di tenung jari yang memegang sudu tu (Note: bersudu sebab si kecil gemar makan ber-sup, makanya saya usaha juga bagi ada supaya mudah dia nak makan). Andai kata jari yang memegang tiada jari saya, makan ditolaknya, "nak Abi cuap.." tu antara ayat yang keluar dari mulut kecil manja saya tu.

Minggu lepas bagi saya agak getir. kenapa? sebab hari hari Ummi nya ceritakan perihal si anak yang tak berhenti henti mencari saya. Bangun pagi aja, akan di carinya saya. Sampaikan Ummi nya kena beritahu, "Abi mana ada, Abi kan kerja."

Kemuncaknya ada dua kisah, satunya di pagi Khamis, dia masih tidur waktu Umminya sedang bersiap dan memasukkan barang barang ke dalam kereta. Once dengan bunyi pintu juga kereta yang dah start, dia kelam kelibut bangun dari katil kemudian mencari saya, "Abi mai, Abi mai..". Hati Ummi mana yang tak rasa remuk mengenangkan anak yang tak habis habis teringatkan Abinya? Itu baru satu, banyak lagi jika nak dirungkaikan satu persatu kejadian yang berlaku minggu lepas ketika saya tiada bersama anak selepas minggu sebelum tu ada seminggu full bersama dia.

Petang tu saya sampai sahaja di sini, saya pulang nak ambil dia. Nampak sahaja saya ada di hadapan pintu rumah mak mengasuh dia, kelam kabut dia lari mendapatkan saya. Dah tak mahu apa dah sebab nak saya juga juga. Saya ambil dia lepas dari pintu di buka, dan cium cium dia. Seronoknya bukan main. Diceritakan versi dua oleh mak mengasuhnya pula. "Tadi dia tengok tv al hijrah tu, pastu dia tunjuk kat kak, 'abi.. Abi..'" Sedihnya mak mengasuh dia pula bila lihat sikecil sampai orang salam tv pun dah nampak macam abi.

Dua kejadian tu. Nampak biasa mungkin tapi berat mengenangkan. Adakah kali ini saya masih akan 'selow and steady'?? Demi anak. Pelishhh~~ 


Tuesday, 19 May 2015

Penggantungan kepada ALLAH

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Kembalinya ke zaman menaip nampak gaya begitu sukar dengan keadaan semasa. Kekadang bila rasa ingin menaip, rasa itu hilang bila tiba tiba muncul perkara lain lagi yang merencatkan sedikit sebanyak semangat yang ada tu.

Bak kata boss, tadi masa sedang berbual dengan dia, katanya bila kita dah berjaya "pecah telur", dalam erti kata mudah la bila duduk dalam dunia sale ni, maksud dia bila dah berjaya buat sekali sale, dia ibarat terlekat, akan jadi jadi jadi dan jadi lagi. Kerana apa? Kerana sedikit sebanyak aura positif mula mendekat, bermakna bila kita buat presentation, kita bawa bersama aura positif, dan itu kekadang berjaya mempengaruh prospek juga bakal client kita tu.

Lain dengan ketika kita 'lemah'. Aura negative itu walau sehebat mana kita buat presentation, ibarat macam tak ada 'spark' yang seperti menarik-narik bakal client untuk sign up. tak kiralah walau sebaik manapun produk yang kita bawa, ia pasti akan mengganggu presentation kita.

Cara melawan dia, adalah mindset kita. tapi sejauh mana hebat pun mind set kita pasti takkan berjaya juga melawan senjata terhebat ni. Tahu apa? PENGGANTUNGAN SEPENUHNYA PADA ALLAH.

Bagaimana? Macam mana? InsyALLAH, as times goes by, saya huraikan sedikit sedikit.

As for now, saya ada kerja nak buat lagi ni. Tapi saya tingalkan dengan satu pesanan, CUBA, CUBA, dan CUBALAH. Kita serahkan semua pada dia. InsyALLAH, ada la tu nanti kita nampak.

Sumber FB, insyALLAH jika diteliti, gambar ini akan berjaya huraikan point saya tu

Buta+Pekak+Bisu=CINTA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...