Followers

Thursday, 24 April 2014

Kurang berminat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Saya baru pulang. ada perjumpaan dengan cikgu yang baru sampai dari KL dan juga kawan kawan yang trade guna teknik yang sama dengan saya. Alhamdulillah, disamping dapat jumpa kawan baru, dapat juga puaskan hati jumpa cikgu yang datang dari jauh. dan ada bonus lagi, jumpa sahabat yang dah lama tak jumpa.

Bila dah lama tak jumpa, apa lagi, kena perli la. hihihi. adehh. apa boleh buat, masing masing sibuk dengan hal masing masing. Tambahan sekarang saya pula dah mula nak silent, jadinya lagi susah la. tapi sekarang dah macam kena muncul balik ja? sebab ada ura ura mengatakan nak buat perjumpaan mingguan di lokasi yang sama tu. untuk apa? untuk sesi perkongsian sahaja la. sharing sharing.

Bila dah jumpa ramai tu, maka ada lah berpuak sana dan sini. well, memasing dengan cerita masing masing. saya dengan group kami, mereka dengan grup mereka selepas sesi perkongsian dari cikgu. Dah ada ter-berkenalan dengan seorang pakcik ni. nampak gaya macam berada punya orang. baru beberapa hari kenal dengan 'dunia'. maka berkongsilah dia dengan cerita cerita yang dia dapat dari kawan kawan dia. nampak dia seperti bersemangat sangat nak bermula. dah ada tarikh pun nak mula, 1-Mei nanti dia nak bermula secara rasmi dalam dunia kami.

Satu yang saya pesan dekat kekawan saya tadi, tolong ingatkan pakcik ni. sebab saya nampak dia excited, sangat excited nak make money dengan menda ni. tapi saya takut dia terlalu excited sampaikan dia abaikan perkara perkara penting dalam dunia ni. Yang pertama, disiplin, dan yang juga sangat penting, iaitu ilmu. tanpa ilmu nak bermula dengan apa bukankah itu risiko? Lagi, terus sembang bab juta. ini yang buat saya risau tu. Dan sebab mengapa saya berpesan kepada kekawan saya, adalah sebab dia tak nampak berminat dengan saya. Jadi lebih baik yang dia berminat tu yang buka minda dia pasal ini. Saya cuba juga buka minda dia tadi dengan peratusan untung yang kurang, tapi nampak macam dia tak berminat dengan cara saya.

Jadinya kerisauan saya , saya luahkan pada mereka, kot la nasihat mereka jalan. 

Yes we can think big, but not as big with who we are now.

Prepare all the weapon, before went to the battlefield.


:)

Tuesday, 22 April 2014

Fateh Uwais dan orang

Assalamualaikum. dan salam sejahtera pada yang membaca.

Semenjak si kecil ni dah bertambah besar. macam ramai pula kawan kawan ajak jumpa. sadis betul kekawan ni tau. bukan nak ajak abi ummi jumpa sembang, tapi nak jumpa tengok dia ja. Bukan tu sahaja, sampaikan masa pergi majlis tunang acik Amira dia pun siap ada macik Acik dia kot, mai kat Uwais. "ehh yang ni kan budak yang dok tengok dalam facebook tu?"

tak bleh blah betoi Fateh Uwais ni. geget karang baru tahu..


 ini hari sabtu. Jumpa Acik Amira dia yang bertunang. lihat macam mana dia tengok muka acik dia tu. renung dalamnya kan? rindu ka yayang??

  
Cerita petang semalam. Fateh Uwais bersama MummyGK dia dan Abah Azrul dia. tengok saja cara dia tu. mata tengok tempat lain, tapi jari meraba raba jari abah dia. teringat ae? 

 Ohh ini tadi, jumpa dengan Ateh Shida dia. last jumpa masa kami di Bintulu hari tu. Masa tu baru dua bulan, sekarang dah berapa bulan dah, baru jumpa balik. 

 ini bersama dengan auntie Ezma. semangat sangat auntie ni. usaha datang sesudah jumpa dia..
dan terakhir dalam entry ni, walid Nyu. orang paling banyak kali jumpa dia dari dalam pantang, sampai da beso macam sekarang. cayang walid ng ummi Ruzz keketat tauuu~~

Monday, 21 April 2014

05:48am

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

05:48AM, Shahab Perdana

Entry rutin pagi isnin ni: ehhe. Jam 05:48. Atas bus Transnasional, Shahab Perdana sementara menantikan bus gerak. 

Ahad yang agak menarik bagi saya. Mengasuh anak 'full day' buat kali kedua selepas tuan putera ni mula makan. 

So far seronok sebab dia pun pandai main. Cuma biasa la, bila mahu mengubah rutin tu saya agak kekok. Mahu tidaknya, dahulu, minum susu ja. Saya standby susu kat warmer, bila dia nak bagi ja. Tapi sekarang dengan makanan lagi, air masak lagi. Jenuh saya nak pusing cari. Mujuk isteri dah sediakan semua. Cuma ambil sahaja bila anak mahu.

Petang sabtunya, konon dah nak gerak balik. Dah siap jalan ke Shahab dah pun. Tapi saya batalkan pulang semalam. Mahu bagi lebih masa pada kedua mereka ni. Jangan kata ummi, anak pun seronok. Senyum ja bila saya x terus membelok kiri untuk ke Shahab, tapi jalan terus menuju rumah. 

Apa pun, ini sahajalah yang mampu saya beri kepada keduanya. Mungkin tidak sesempurna insan insan yang tinggal sendiri, tapi itulah yang terbaik buat masa ini buat kami. Tak terdetik di hati buat kami berdua yang apa kami harung sekarang ini tidak adil. Tapi kedua bersyukur. Mungkin kami kurang masa bersama, tapi "waktu emas" kami penuh dengan pengisian. 

Dah ALLAH tetap macam tu. Semestinya ini yang terbaik buat masa ini. 

Alhamdulillah. 

Buta+Pekak+Bisu=CINTA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...